Wednesday, April 09, 2014

Tuhan, Tolonglah, Aku Ingin Berhijrah Dengan Terhormat

Apabila kita minoriti, dan dalam minoriti itu masih tidak menunjukkan kesatuan yang kukuh dan orang yang diharapkan menaungi kita sekadar ambil mudah perkara-perkara yang bakal menjerat dan menjerut diri orang bawahannya.

Apabila kita minoriti, dan dalam minoriti itu orang yang diharapkan menaungi tidak terbuka dengan nasihat dan pandangan yang kita usaha dapatkan daripada rakan sejawatnya yang selalu pun ia jumpa di mesyuarat-mesyuarat utama, dengan sangkaan buruk bahawa kita membelakangkannya.  Walhal nasihat dan pandangan itu boleh membantunya membuat pertimbangan dan keputusan objektif.

Apabila kita minoriti, dan dalam minoriti itu orang yang diharapkan menaungi malas mendengar masalah sebaliknya hanya ingin mendengar berita happy-happy.

Apabila kita minoriti, dan dalam minoriti itu orang yang diharapkan menaungi cepat berubah-ubah emosi, sekejap berbelas ihsan sebentar sarkastik mengecam perli-perli dan kemudian kembali ceria.

Apabila kita minoriti, dan dalam minoriti itu orang yang diharapkan menaungi selalu menguji dengan soalan atau meminta pandangan, yang jawapan atau response dikehendakinya bukan kejujuran yang kita ungkapkan.

Apabila kita minoriti, dan dalam minoriti itu orang yang diharapkan menaungi menyibukkan kita hari-hari tentang perkara-perkara kecil sedangkan perkara-perkara besar seperti visi dan hala tuju organisasi atau benchmarking dengan tempat-tempat hebat tidak dibuat.

Maka apatah lagi yang dapat diharapkan selain doa kepada Allah agar kita diselamatkan dan cepat-cepat keluar ke tempat lain meninggalkan segala benda mengarut ini.  Mana mungkin ada kemajuan kendiri kalau begini gayanya.

Padaku, saat aku melangkahkan kaki keluar dari tempat ini, tidak mungkin aku 'kan berpaling lagi.  Tempat lain belum tentu menjanjikan kebahagiaan, tetapi kalau aku kekal di sini pun apa sangat bentuk ketenangan fikiran yang aku kecapi.  The other side is not necessarily the greener pasture, but unless I give it a try, I would never know.  Aku menanti saat itu, untuk mengucapkan, good bye and good-riddance.

Ya Allah ya Tuhanku, kalau ada cebisan amalan kebajikanku, aku mengharap dan merayu agar Engkau kabulkanlah permintaanku.  Amin, amin, amin, ya Rabbal 'Alamin.

1 comment:

Cayrott said...

hang kat kementerian mana la ni?