Thursday, August 25, 2005

Bahasa Jiwa Bangsa...

Aku dah lama terfikir persoalan ini. Cuma aku belum ketemu jawapannya. Mengapakah ada persamaan antara pelet Utara dan dialek Terengganu?

Ada suatu kisah, yang aku ceritakan buat pertama kali dalam hidup semasa menjadi fasilitator (juga buat pertama kali dalam hidup, buang tebiat betui) untuk pelajar2 tingkatan satu sebuah sekolah menengah luar bandar di Dungun. Kisah ini masih membekas dalam kepala hotak aku sampai sekarang. Waktu aku mula belajar membaca, tersebutlah kisah yang tertulis sebagai anecdote (waktu kecil istilah ini belum tercatat dalam kamus minda aku, orang kampung, apa aku tau) Utusan Malaysia (entah, waktu itu boleh jadi namanya Utusan Melayu, aku sudah ingat-ingat lupa). Kisah peperangan antara dua kerajaan. Bukan merebut puteri nan cantik jelita ataupun merebut takhta, tapi merebut huruf. Dalam peperangan itu, Pakatan Utara (sengaja aku berikan nama itu) iaitu Kedah (meliputi Perlis dan Pulau Pinang jua tentunya) telah kalah di tangan Terengganu. Maka sejak itu Terengganu pun menggunakanlah huruf yang dimenanginya dalam peperangan itu sebagai bahasa rasminya. Mahu tahu huruf apa yang direbut sangat tak sangga itu? Huruf 'G'. Gila punya kheja.

Kalau ikut hipotesis aku (belum dibuktikan oleh sarjana sehingga kini), kesan peperangan itu ialah penyerapan istilah tertentu dalam pertuturan rakyat negeri Kedah dan Terengganu. Sungguhpun belum dibuktikan, ada kebenarannya walaupun tidak dapat dipastikan hat mana satu yang tulen, hat mana satu cetak rompak. Misalnya, dan, dan dan-G yang bererti sempat.

Ada juga istilah yang sama atau hampir sama sebutannya dan membawa maksud yang sama juga serta tidak melibatkan penambahan (atau mungkin pengurangan) huruf G di belakang. Contohnya, katok yang membawa erti pukul, biasanya menggunakan sesuatu objek, dan gelap gelemat dan gelak gelemak yang membawa maksud suasana yang terlalu gelap.

Apa pula kata saudara Fathi Aris Omar dengan ucapan masihkah saudara meminta bantuan pak cik Google?

1 comment:

patahbalekologist said...

Ya, saya setia dengan Pakcik Google ;)