Thursday, March 15, 2007

semoga ini terakhir kali aku Pergi; dan Tak Kembali...

Seumur hidup. Diulangi, seumur hidup aku menduduki pelbagai jenis peperiksaan dan ujian. Baik ujian bertulis, ujian lisan, atau ujian memandu kereta apatah lagi UPSR, PMR mahupun SPM. Persamaan antara kesemua ujian yang aku pernah duduki tersebut adalah aku hanya perlukan sekali cubaan untuk lulus. Walau sehampas mana pun prestasi aku menduduki ujian-ujian tersebut, belum pernah lagi perkataan 'gagal' menjadi natijahnya.

Tapi tidak buat peperiksaan yang satu ini. Hari ini merupakan cubaan aku buat kali kedua. Persoalannya, susah sangat ke? Sebelum soalan itu dijawab, elok kalau aku mengimbas detik-detik pahit maung aku berkecimpung dalam arena peperiksaan yang satu ini.

Tahun lepas, aku dengan api semangat yang berkobar-kobar bertungkus-lumus menelaah menghadapi peperiksaan ini. Bukan setakat menelaah, bahkan menghafal segala fakta, angka, tarikh dan aneka macam perkara yang paling aku benci dan langsung tidak sesuai dengan pendekatan menjawab peperiksaan aku selama ini. Sewaktu mata pelajaran Sejarah menjadi subjek kegemaran pun aku tidak pernah cuba mengingat tarikh, apatah lagi subjek yang aku menyampah seperti Ekonomi Asas, lagilah aku tidak langsung berusaha untuk mengingat angka-angkanya. Aku hanya mengingat jalan cerita. Selebihnya aku goreng sahaja. Namun berlainan sekali dengan penangan peperiksaan yang satu ini. Aku menggagahkan diri berbuat sesuatu di luar kebiasaan. Seksa juga. Kononnya dapat menghasilkan satu jawapan yang bersepadu dan mantap. Kononnya.

Akhirnya keputusan pun keluar. Kawan-kawan semua heboh. Ada yang seronok sebab dapat cemerlang, ada yang lulus, tak kurang juga lulus bersyarat, ada yang gagal kedua-dua kertas. Tapi aku menahan diri untuk mengetahui keputusan sendiri walaupun sangat-sangat teruja. Apabila kawan-kawan tanya, aku jawab aku belum semak keputusan lagi. Sehinggalah suatu malam Jumaat, sewaktu ofis telah lengang, aku pun bertekad memberanikan diri menyemak keputusan. Azamku pada diri untuk menerima seadanya keputusan tersebut. Namun aku hanya manusia biasa. Manusia biasa mesti ada rasa kecewa. Itulah yang berlaku. Sebaik menatap keputusan, aku jadi tergencat untuk menyambung kerja. Langsung tutup komputer dan balik rumah.

Seminggu dua aku hilang mood. Kemudiannya aku benar-benar bertekad untuk memperbaiki keputusan. Cuma badi aku di tempat kerja ini selalu merosakkan perancangan aku. Sepatutnya aku ambil semula peperiksaan itu bulan 12, tapi aku terpaksa tanggung kerja. Bukan salah kawan aku mengandung. Cuma kalau engkau pernah buat pembangunan, maka engkau akan tahu betapa getirnya bulan 10, 11 dan 12 setiap tahun. Maka tarikh peperiksaan itu aku tunda kepada tarikh lain pada tahun hadapannya. Sebab aku tahu kalau aku ambil pun aku tak akan sempat baca buku dan ulangkaji. Hasilnya, aku agak sendiri aku setakat makan angin ambil periksa, tanpa ada persediaan. Adatnya, sure tak lulus punya.

Tidak mengapa, aku memujuk hati sendiri, tahun depan bulan 3 hang ambil lagi. Masa itu kawan yang bercuti selama 2 bulan telah masuk ofis semula. Mesti preparation tip-top punya. Begitu aku berkira-kira.

Perancangan hanya tinggal perancangan. Itulah yang aku katakan badi tahap mentibang laut di sini. Baru berkira-kira hendak memegang buku pada bulan 1, telah berkesiuran khabar-khabar angin aku bakal dihijrahkan seawal bulan 2. Khabar itu bertiup kencang, meski kencang lagi taufan yang menyapu kaum Tsamud. Bayangkan, peperiksaan awal bulan 3 sedangkan menjelang tempoh tersebut penempatan aku masih terumbang-ambing. Sekurang-kurangnya kalau bersungguh-sungguh sangat hendak menyahkan aku, berilah sedikit ruang untuk ketenangan fikiran. Cerita-cerita persis Spongebob Squarepants ini mengukuhkan lagi tekad aku bahawa ada masanya terlebih baik mengutamakan kemaslahatan diri sendiri kalau ada peluang berbanding kepentingan organisasi. Kerana kita hanya berguna apabila perlu, selepas itu ditendang, disepak terajang ikut suka hati. Punyalah makarimul akhlaq perangai mustakbirin di tempat ini. Seperti sebelumnya, memo itu keluar sewaktu aku berkursus di Perak. Cantik betul perangai korang ye.

Jadinya, bulan 1 dan bulan 2 yang sepatutnya aku optimumkan untuk menebus kehampaan dalam peperiksaan lalu berlalu begitu sahaja dengan urusan menyudahkan kerja-kerja tertunggak dan nota serah tugas serta bersiap-siap mengumpul maklumat bahagian-bahagian tertentu sebelum berpindah ke tempat baru yang tak pernah langsung terbayang dalam fikiranku. Menambahkan icing di atas kek perasa sentul ini adalah sampai saat-saat akhir yang sepatutnya aku kemas meja pun masih ada lagi yang nak suruh aku buat kerja yang bukan lagi kerja aku. Bukannya aku berkira, tapi bak kata orang putih, "Give me a break!". Sudah-sudahlah tu. Bukankah sudah ada orang lain yang lebih berkaki lebar. Kalau tidak takkanlah aku tercampak entah ke mana. Cuma aku tidaklah berhati sekering mereka. Aku buat juga setakat aku terdaya. Namun memori gelap itu takkan mudah padam selama-lamanya.

Berpindah ke tempat baru bukan semudah melayan lagu Phir Bhi Dil Hai Hindustani. Seminggu pertama aku di sana habis dengan mencari rumah sewa sahaja. Dengan kemudahan Internet dan talian telefon direct-line tiada di ofis baru (walhal ofis aku di tengah-tengah bandar ibu negeri yang berangan-angan menjadi Lembah Klang hinggakan harga makanan di kedai mamak pun kena cukai 5%, kalah kedai mamak Putrajaya), masa-masa begitu manalah aku ada mood nak baca buku. Mana lagi dengan nak menyediakan laporan projek banjir dan siasatan tapak yang bahagian-bahagian minta macam tak dan-dan. Tempat baru itu sangatlah luas, melawat projek-projek di satu daerah pun 3-4 hari. Namun, walau seluas mana daerah yang ada dan kesuntukan masa study macam mana sekalipun, aku pergi juga atas rasa tanggung jawab. Kalau tak pergi sekarang, alamatlah dragged lagilah penyediaan laporan aku.

Kesudahannya, setelah seminggu out-station, aku sampai juga di flat hijau Jumaat malam lepas selepas bertolak petangnya dari sana. Seharian Sabtu membeli barang-barang keperluan peperiksaan dan menghening diri di Masjid Al-Hasanah, Bandar Baru Bangi (salah satu tempat kesukaan aku sewaktu menetap di Putrajaya). Hari Ahad baru berkesempatan ke cyber café mencetak slip peperiksaan (Nota : Aku ada singgah di cyber café untuk tujuan tersebut sewaktu out-station tapi malangnya belum apa-apa dah blackout) sambil mencari bahan-bahan yang dijangka keluar dalam peperiksaan. Dicampur dengan cuti rehat pada hari Isnin, maka itulah sahaja hari-hari yang aku dapat luangkan untuk persediaan ala Kamdar.

Melangkah ke dewan peperiksaan dengan cara yang berbeza berbanding sebelumnya. Minum pagi sedikit di café dan langsung tidak membaca nota sebelum masuk ke dewan. Maka soalan pun dijawab setakat yang mampu. Hampir-hampir tidak berjaya mencukupkan kelima-lima soalan yang perlu dijawab. Tulisan, tak usah ceritalah, ada yang senang mata memandang, banyak juga mengalahkan tulisan doktor.

Selesai peperiksaan, membelek-belek beberapa pesanan pada Sistem Mesej Singkat (SMS) berupa ucap selamat daripada keluarga dan kawan-kawan. Aku hanya membalas mesej yang serupa kepada semua, "Tiarap la jawabnya".

Demikianlah catatan ini melabuhkan tirainya. Sukar dibayangkan tahap semangat aku kalau perlu mengambil peperiksaan ini buat kali ketiga. A'uzubillahi min dzalik.

Hanya teringat-ingat kata-kata hikmat Faisal Tehrani dalam Tunggu Teduh Dulu, "...kerja Tuhan siapa tahu".

13 Mac 2007 (Selasa)
Pangsapuri Putra Harmoni
Putrajaya

2 comments:

Serunai Faqir aka SF said...

Terima kasih mengunjungi blog saya. Saya sudah meninggalkan perkhidmatan tsbt tahun lepas kerana banyak sgt manusia spt dalam IM & MAN. Saya lebh senang bekerja sendiri sekarang.

Saya menulis dalam rumi, kemudian mereka tukar ke tulisan jawi.

Pemalas Yang Kaya said...

Hai dah bukak balik ruang untuk comment nampak...hehehe lama jugak rahsia Pegawai Tanggung Dosa bertahan nooo....

Hang sembang dgn serunai fakir nampak. Dia dah berhenti PTD ka? Ish..ish...ish...