Wednesday, April 23, 2008

Senja Di Pantai Cherating...

Remang-remang senja. Perjalanan menyusuri pantai dengan kawan sepersekutuan seperkhidmatan

Betapa bezanya darjat aku dan dia. Dia sudah bergelar programme manager, sedang aku hanya seorang monitor. Dia tinggi, aku sedikit rendah. Dia ibarat gajah, aku hanya semut merah.

Asalnya kami berlima; 3 lelaki, 2 wanita. Seorang awal-awal lagi kembali ke Sabah. 2 orang pula baru-baru ini berpindah. Tinggal aku. Menanti masa berhijrah. Entah bila entah.

Dia baru pulang dari Road Map di Cititel Pulau Pinang. Ada kawan-kawan bertanya khabar. Heh, ingat juga diorang akan aku nan mustadh'afin. Maklumlah, siapalah aku ini 'kan, untuk memintal buih yang memutih menjadi permaidani sepertimana yang tertulis dalam novel Ketika Cinta Bertasbih. (Sekali Exists + Kang Abik daaa...).

"Ini kali tidak ada yang mencari cinta

di antara gudang, rumah tua, pada cerita
tiang serta temali. Kapal, perahu tiada berlaut
menghembus diri dalam mempercaya mau berpaut.

Gerimis mempercepat kelam. Ada juga kelepak elang
menyinggung muram, desir hari lari berenang
menemu bujuk pangkal akanan. Tidak bergerak
dan kini tanah dan air tidur hilang ombak.

Tiada lagi. Aku sendiri. Berjalan
menyisir semenanjung, masih pengap harap
sekali tiba di ujung dan sekalian selamat jalan
dari pantai keempat, sedu penghabisan bisa terdekap."

(Chairil Anwar, “Senja Di Pelabuhan Kecil (Buat Sri Ajati)”, 1946)

Bilik 121, Residence Inn
Cherating
13 April 2008 (Ahad)
7.57 malam

1 comment:

~anak beruang yang kurus~ said...

Jiwang nampak, Encik.... menyusuri pantai sambil memintal buih di senja hari bagai... hehehehe