Thursday, August 07, 2008

Petang Yang Basah Di Kuala Lumpur...

"Kuala Lumpur senyumanmu di petang ini sungguh bererti tika hujan melebat lagi setelah kemarau panjang."

"Hari yang cerah kini sudah gelap engkau bos aku dan aku baru datang."

Hari pertama aku baru dalam proses mengenal pasti strategi dan lokasi sesuai. Aku ingatkan tunggu kat tengah dah o.k. dah, rupanya ada lagi yang tunggu nun dia punya depan, memang buleh kat depa la.

Lalu aku pun mempraktikkan strategi yang sama. Pesaing aku seorang piut kepada J.W.W. Birch. Kalau ikut posisi, ada harapan la buleh kat aku dulu. Tapi mata cicit kepada Francis Light ini lebih luas skop pemantauannya, mata melilau merata. Ntah bila masa dia lintas jalan. Cekap, bukan setakat cekap, betul lagi.

Hari kedua lokasi sudah mantap. Tapi apalah nasib hai si tulang empat kerat, punyalah payah nak balik rumah. Setakat tahan tapi tak berhenti tu telah la. Ni yang dah jejak sebelah kaki pun bila sebut tak mau pi ni. Ada yang paling menyayat hati tu, dah siap duduk pun, pun tak mau pi jugak. Rasa nak am-marah-tu-bissu’ pun ada. Tunggu punya tunggu punya tunggu, buleh jugak akhirnya. Nasib baik bulan tak timbul-timbul, kalau tak memang dah malam la tu.

Hari ketiga, di bawah teduhan pohon bonsai yang ketirisan dari celahan daunnya, aku menahan teksi. Yang di depan telah berpenumpang, maka punah ranahlah harapan. Dalam kebasahan pada air hujan di wajahku dan hampir kuyup bajuku, aku menahan segala seksa di langit tengkujuh melanda mendepangkan sebelah tangan dengan harapan teksi berikutnya akan berhenti.

Masa itu aku terlupa nak berzikir Ayat Seribu Dinar. Yang aku ingat, aku hanya berzikir dalam bahasa Inggeris dalam hati, "please, please...", aku kata.

Berbekalkan pengalaman sehari dua ini, bukan setakat teksi tak semestinya berhenti, bahkan berhenti tak semestinya jadi. Tapi, iya, dengan berbekalkan sedikit muka sedih dan berlatar belakangkan gerimis, berjaya times square juga aku balik walaupun lambat sampai sebab mencari jalan alternatif mengelakkan jam.

Akhir kata, majulah Ali Maju untuk Pusat Bandar Damansara. Lu fikir la sendiri dahulu sebelum buang.


Tingkat 5 Sebuah Blok
5 Jun 2008 (Isnin)

1 comment:

~anak beruang yang kurus~ said...

Bawak-bawaklah berkereta di bandaraya tu... takkan nak nunggu teksi selamanya... boleh la elak dari lari jadual lenkali... takla lencun dek hujan, basah dek peluh... tak gitu encik?