Monday, March 16, 2009

Advencer Perantau Utara : Prolog Kembara Yang Panjang Nan Menyeksakan...

Dalam keadaan biasa aku takkan buat semua benda sentul ni. Tapi hidup memang macam tu, yang kita menyampah sangat tu la hat kita kena mengadap.

Debaran yang menggetarkan jiwa aku sampai juga detiknya. Lepas balik dari ofis, Jumaat malam tu kunun-kunun nak cover la sikit-sebanyak bab-bab dalam 4 topik tu. Mula-mula aku baca buku nota, kot-kot ada info tambahan habuan nak goreng esok bukan na. Tulisan aku pulak bersimpul satu macam, sampai aku sendiri pun kadang-kadang tak berapa faham. Hantam saja la labu. Baru baca satu bab ni, bab tafsir kot kalau tak salah aku, lampu bilik aku padam pulak dah. Ni berapa puluh jam aku nak kena cas patutnya ni, saat-saat kecemasan macam ni la hang nak sabotaj aku pun. Memandangkan aku berasa sangat letih; letih badan letih minda, maka aku pun beradu suratan joey exists la. Pergh, dah berapa lama aku tak tido' awai macam tu, rasa bahagia tak sangga. Cuma aku dok ingat dalam hati, berdasarkan pengalaman-pengalaman lalu, kalau nak plan study esok memang tak dan punya.

Kunun-kunun esok pagi nak mangkit awai buat tahajud la kunun, mintak Tuhan luluskan exam esok dan kursus PTK. Seperti biasa jam di telefon bimbit aku set pukul 5.00 pagi, usaha murni lagi terpuji. Seperti biasa juga aku sekadar hentikan alarm apabila ia berbunyi, hari kheja pun aku buat lagu tu, tambah pulak hari cuti.

Pagi tu, sampai pukul 10.00 pagi masa aku dihabiskan dengan mengangkut barang turun naik turun naik dari rumah ke kereta, nu satu bala nak mai lagi selama dua minggu nu, tak dak kheja aku nak berulang dari rumah ke Putrajaya dengan segala jam apa semua. Musim-musim hujan ni lagi tak buleh kira.

Jadinya, dengan masa yang tersisa selepas pekena nasik goreng kampung yang tak selera aku nak makan di kedai mamak berdekatan, aku menyambung usaha gigih untuk study last minute. Bukan nak buleh fokus sangat, tambah pulak penat angkut barang tadi, dengan rasa a la kenyang, berbaring pulak, hmph, macam-macam perkara berlegar dalam kotak fikiran aku. Dalil-dalil dengan nombor ayat dan nama surah macam susah nak ingat. Tu la orang petua bahawa gundah-gulana itu memerosotkan daya ingatan. Ada masa-masa macam tak mau pi ambik exam pun ada. Exam ni menurut cerita yang aku dengar masa zaman menengah dulu hatta orang yang bergelar profesor pun cuak jugak. Inikan pulak aku yang takdak apa-apa title ni. Satu lagi, aku masih trauma dengan PTK terdahulu yang berhasil menensionkan aku buat kesekian sekian kalinya.

Tapi akhirnya dengan motivasi yang julung-julung kali cukup tinggi semenjak dua menjak ini, aku berjaya memaksa diri untuk pergi berbekalkan kata-kata hikmah dari komik Hong Kong, "Musuh jangan dicari, bersua jangan dielakkan". Walaupun ada harapan exam tu aku tiarap, tapi untuk back off tidak sesekali. Pada ketika tu telefon bimbit aku dah terima satu mesej, aku rasa aku tau sapa gerangan hamba Allah tu, tapi aku KIV sampai lepas exam supaya konsentrasi aku tak terganggu saat-saat getir ni.

Daripada plan nak keluar rumah pukul 12.00 tengah hari, membawa ke keluar rumah pukul 1.00 petang lebih. Aku memang plan nak jama' taqdim kat surau API tu, biar la depa sudah sembahyang Zohor dulu baru tak kekok sangat aku jama' sorang-sorang.

Kereta aku dah penuh dengan segala macam kain baju bersangkutan dan berbungkusan malah buku-bukuan juga memenuhi lantai kereta. Sampai di API dalam pukul 2 petang, keluar dari kereta hangat tak sangga. Satu macam punya hangat ni aku dok ingat dalam hati.

Seusai sembahyang aku terus ke aras 2, dah ada la dua-tiga cangok manusia dah ready kat meja tulis sambil baca nota buat kali terakhir. Ada tagging ikut modul kat meja paling hadapan setiap lajur. Aku seperti dalam kelas juga tak dak pasai nak dok depan, dok belakang sekali. Yang paling penting dalam hidup aku ialah ketenangan jiwa dan fikiran.

Ada juga makhluk sekroni yang buleh dok sembang buat lawak lagi, tapi tu bukan style aku. Style aku nak lulus exam maka aku lebih serius baca apa yang patut walaupun bukan nak buleh ingat sangat pun.

Dalam 20 minit lagi nak pukul 3.00 petang, pengawas peperiksaan suruh semua calon pakat keluar sebab depa nak edarkan kertas soalan. Masa tunggu kat luar tu, makhluk sekroni ni buleh dok sembang kosong macam confident buleh pass. Lantak pi kat depa la, aku teruskan membaca sambil berdiri dengan ransel tergalas di bahu kanan. Masa ni ada sorang mamat baru mai, lalu makhluk sekroni memberitahu supaya diambil slip exam. Aiseh, bab ni mendatangkan cuak kepada aku yang adakalanya tuang juga kelas sekali-sekala. Risikonya slip aku buleh jadi takdak. Tapi aku takkan ambik masa depa tengah dok susun kertas soalan tu, aku hanya akan ambil selepas semua calon dipanggil masuk.

Nasib baik slip exam aku ada, membantu sikit la dari segi psychology. Aku ingat dalam hati tadi kalaupun slip exam aku takdak aku tetap akan ambik exam tu. Penat wooo mai jauh-jauh tapi sia-sia.

Soalan pun dibuka walaupun belum boleh menjawab. Ada yang dalam arena spot aku, ada yang aku musykil selaras ka dengan point yang aku ada, ada yang aku rasa lecturer tu pakai belasah asalkan ada hubung kait dengan topik walaupun takdak dalam nota. Giler ah ding dong. Anyway, aku tanda dulu hat mana aku rasa lebih banyak idea nak menjawab. Pada masa yang sama, aku tulis apa yang aku ingat pada kertas jawapan tu. Tu strategi aku dari dulu sebab sa kata dah mula jawab satu soalan memang ada points untuk soalan lain yang kita akan lupa.

Maka aku pun tulis la semua yang aku ingat yang ada kena-mengena dengan soalan tu. Patutnya strategi ni berjalan lancar, tapi bila aku tengok jam dah dekat setengah jam aku contiang padahal setengah jam tu aku dah patut start jawab, maka strategi tu dibatalkan. Aku terus jawab soalan pasal sirah nabi. Melampau-lampau panjangnya aku jawab, ada kot 4-5 muka surat. Sungguhpun demikian, mengkala aku rasa ada points untuk soalan lain aku teringat aku terus contiang kat kertas contiangan aku tadi.

Punya la pedo nak tulis cepat dan jawab dalam masa yang ditetapkan sampai sakit jari kelingking tangan kanan aku. Dah satu kheja pula take 5 seconds urut-urut jari sendiri. Sakit tengkuk toksah haba' la. Banyak kali pulak tu, adoiyai.

Highlighter yang aku bawah ada kot 6 warna, semua aku pakai. Tu strategi masa ambik PTK la tu. Kunun-kunun nak bagi lecturer senang marking paper. Dalam dok kalut-kalut tu, ada juga aku terhighlight huraian jawapan yang aku sangkakan points. Manna nak perasan hang pun, dah sebaris tu saja kat atas. Nak cover punya pasai, aku highlight keseluruhan ayat tu yang bersambung dari muka surat sebelumnya, dengan harapan lecturer tak la perasan sangat.

Habis exam pergh kepala rasa berdengung satu macam. Kalau seterika tu dah panas dah. Sudah submit kertas jawapan, aku pun baca SMS yang aku KIV tu, anyway exam dah tamat, so takdak kesan sangat la walau apapun kandungan SMS tu. Then aku pi ambik pulak borang untuk modul seterusnya. Aku pun tak tau sama ada nak sambung lagi ka dak. Hat ni pun meleret kadang-kadang tuang. Tu pun ada hati nak ambik diploma kat Gombak pulak tu. Ntah la mat oi, hanya takdir penentu segala.

Advencer kemudian berterusan ke Alor Setar dengan driver. Hujan hampir keseluruhan perjalanan. Pukul 12.30 malam baru aku sampai Holiday Villa. Apa punya kheja da macam ni. Orang hari minggu rehat, ni hari minggu habis kot jalan. Orang dekat-dekat kursus ambik cuti ka apa ka prepare apa yang patut, ni nak pi kursus pun buleh outstation lagi. Baguihnya aku mengejar dunia yang fana, hat akhirat takdak pulak aku buat macam ni. Ada driver tahan la sikit, kalau aku yang drive memang pukul berapa pagi la baru nak sampai, nu penangan exam tak habis lagi nu. Anyway, ofis Tuan Gabenor depan tu saja, no hal la aku nak gerak pukul berapa pun.

Seperti lagu Lestari yang aku sengaja sipongangkan dalam minda sepanjang perjalanan dari rumah ke Alor Setar, nampaknya aku masih mengetuk-ngetuk papan kekunci ini walaupun dah lebih pukul 2.00 pagi. "...Oh Tuhanku tabahkan hatiku, Temukanku dengan ketenangan, Jiwa ini dibelasah rindu tetapi apa dayaku, Ku cuba pejam mata tapi tak terlena, Keranaku masih teringat padamu...". Woi red, ni apa jiwang karat eddie hamid pulak ni, beralih tempat tido' memang la macam tu, payah nak lena. Dah, dah, dah, tido' la oi, esok nak kheja.

Advencer berterusan.



2.31 pagi
Kamar 1616, Holiday Villa Alor Setar
15 Mac 2009 (Ahad)

1 comment:

anak beruang yang kurus said...

"Jiwa ini dibelasah rindu tetapi apa dayaku, Ku cuba pejam mata tapi tak terlena, Keranaku masih teringat padamu...".

tuju kat sape ni tuan?

~wink~
~wink~