Saturday, August 18, 2007

Rindu Bertemu Deja Vu...

Aku, kalau sudah minat akan sesuatu, memang aku akan ulang dan ulang dan ulang sampailah aku jemu. Contoh terbaru adalah album terkini kumpulan Far-East. Sebenarnya sebelum ini aku tak pernah pun beli album Far-East sebab aku rasa aliran muzik nasyidnya berbeza dengan aku Nampak serupa dengan satu kumpulan nasyid yang aku dah cuba namun tetap tak mampu nak minat walaupun kami sama-sama lulusan Lembah Sintok. Tapi segala-galanya berubah sebaik sahaja aku jatuh cinta. Benar, aku t'lah jatuh cinta. Jatuh cinta dengan lagu Bebarbeeka dendangan mereka. Macam mana aku tak jatuh cinta, lagu itu berlirik Arab tapi irama Hindustan. Pergh, memang sesuai sangatlah dengan kesukaan aku. Sungguhpun demikian, minat aku terhadap lagu tersebut belum cukup mendorong aku untuk membeli kasetnya. Sebab aku perlukan 2-3 lagu yang boleh aku layan

Suatu malam, antara malam-malam terakhir aku di Putrajaya, waktu dinihari, aku mengikuti siaran IKIM.fm. Ada seorang siswi wanita (nama pun siswi), setelah menyampaikan ucapan dalam bentuk tazkirah, meminta sebuah lagu berjudul Menanti Di Barzakh. Diiringi gesekan biola, senikatanya begitu indah menceritakan fasa-fasa kehidupan seorang manusia. Yang paling aku terngiang-ngiang ialah "Perjalanan rohku melengkapi semua kembara, Singgah di rahim bonda sebelum menjejak ke dunia...". Ditambah pula suara munsyid yang sayu dan mendayu-dayu mengingatkan pendengar kepada kematian. Terdetik juga keinsafan hendak bertaubat nasuha tatkala terkenangkan seksanya di alam kubur.

Lalu aku pun mencari-cari menerusi sumber-sumber yang boleh aku percayai firqah nasyid manakah empunya lagu. Cari punya cari punya cari, rupa-rupanya Far East. Kekaguman aku semakin meningkat.

Tidak lama kemudian, aku terbaca review bahawa Far East telah mengeluarkan album terbaru bertajuk Halawatul Iman. Review tersebut menyatakan bahawa konsep album berteraskan tarannum seperti Hijjaz, Nahawand dan lain-lain. Cuma yang menjadi misteri ialah apabila mendapati ada sebuah lagu selain Menanti Di Barzakh yang termuat dalam album. Lagu itu bertajuk Ahlan Bina. Macam pernah ku dengar tajuk itu, tapi adakah pelanduk dua serupa.

Apabila aku berkesempatan membeli album tersebut, kebetulan lagu Ahlan Bina yang menjadi enigma merupakan Track 1. Intronya lain macam sikit, siap ada mukadimah. Tapi sebaik sahaja terdengar kalimat "Ahlan bina bitatil biladi wa marhaban...", memang sah aku bertemu déjà vu. Apa taknya, Ahlan Bina itu memang menjadi siulan aku sewaktu di kampus. Cuma, versi yang aku belajar slow-beat tanpa iringan sebarang alat muzik dan lebih lirih berbanding versi Far East sekarang yang lebih rancak dan sangat berbunga-bunga lagu serta sangat ceria.

Yang tambah menarik tak sangga tu ialah intro lagu dimulakan dengan sebuah hadis, matannya, "Laisa minna man lam yataghanna bil qur'an". Macam mana aku tak kata menarik tak sangga kalau hadis itulah yang sentiasa bermain di bibir semasa aku dalam Ko-K Kesenian Islam dahulu. Ingatan segera terhantar ke zaman itu.

Ada satu peristiwa berkaitan hadis tersebut yang tak dapat aku lupakan. Suatu hari, waktu kelas diadakan pada Sabtu petang lepas Zohor di Masjid UUM, ustaz pun bertanya kepada budak-budak pompuan tentang hadis-hadis yang berkaitan dengan kesenian Islam. Dengan tidak disangka-sangka, tak seorang pun di kalangan budak-budak pompuan tu dapat menjawabnya. Hairan juga, biasanya budak-budak pompuan ni bab-bab ingat-mengingat ni depa yang paling manthop. Alah, sedangkan subjek universiti yang lagi susah pun depa boleh ingat, apa sangatlah modul nipis tu.

Memandangkan sorang budak pompuan pun tak bagi jawapan, maka apa lagi, tahan telingalah jawabnya. Ustaz veteran itu namanya M. Shariff. Biasanya lucu kerana gelagatnya kadang-kadang macam gila-gila bahasa, tambah-tambah sewaktu menjepitkan suara, konon-kononnya nak sampai ke tahap jawabul jawab macam ustaz seorang lagi yang kerjanya di Jabatan Penjara Alor Setar. Tapi hari itu, dia jadi cengil. Siapa pun tak berani bersuara. Selepas itu dia tanya aku.

Aku, asalnya tak nak menyampuk atau memberi sebarang jawapan, nanti menyusahkan hidup budak-budak pompuan petang tu. Tapi dah ustaz tanya, dan memang aku hafal pun hadis-hadis berserta maknanya dalam modul tu. Kalau tak jawab alamat aku pulalah yang kena smash. Dah alang-alang tau jawapan tu, hmph, cangak lagi. Selain hadis tadi yang bermaksud, "Bukan daripada golongan kami orang yang tidak melagukan bacaan Al-Quran", aku juga sebut satu lagi hadis, matannya, "Zayyinul qur'ana bi aswatikum" (Hiasilah bacaan Al-Quran dengan suara kamu). Seperti yang aku jangkakan, masak budak-budak pompuan tu dibasuh oleh leteran ustaz yang menjadikan jawapan aku tu sebagai modal. Cuma aku tak ada la pula kembang hidung macam kartun kartunis Bawang tu.

Di atas puncak Bukit Residen, Kuala Lipis malam Jumaat beberapa hari lalu, aku menyaksikan lagi Far East mendendangkan lagu Ahlan Bina sewaktu majlis pembukaan Tilawah Al-Quran Peringkat Antarabangsa Kali Ke-49. Dan roda kenangan pun berputaran buat ke sekian kalinya.

Nota : Kata Allahyarhamha moyang aku, yang sewaktu diperiksa dompet tinggalannya termuat gambar tiga lelaki; aku, Pak Ngah dan Toksu, setiap kali majlis tilawah bertandang, tandanya Ramadhan bakal menjelang.

1 comment:

Cayrott said...

Amboii bila ada peluang mem'blog', banyak posting nooo....