Sunday, December 21, 2014

Sebuah Catatan Tentang Bumi Kenyalang...

Setelah sekian lama berkhidmat di jabatan ini, aku akhirnya outstation juga dengan menaiki kapal terbang, ke Kuching.  Sebelum ini, aku kebiasaannya di pejabat sahaja.  Nasib baik masih mengingati skills yang perlu untuk sampai ke KLIA.  Kalau tidak, tercangak-cangak juga di mana nak parking kereta, di mana nak beli tiket ERL, apa options untuk check-in.

Kapal terbang patutnya berlepas pukul 7.40 malam, tapi delay punya delay punya delay, lebih kurang 2 jam kemudian baru berlepas.  Appa punya turrr.  Penat oi menunggu, kalau duduk kat boarding area tu boleh juga bersandar kat kusyen.  Ini bersandar di dinding gelas, yang ku alas dengan sebongkah beg.  Hampeh tul.

Aku sampai di Kuching sudah pukul 11 malam lebih.  Menaiki teksi ke Pullman, kena RM26.  Tot tet tot tet dalam pukul 1 pagi lebih baru tidur.  Esok paginya meeting.

Seusai meeting, driver bertanya sama ada nak beli buah tangan seperti kek lapis ka, ikan terubuk ka.  Suatu ketika dulu memang itu yang bersungguh aku nak beli.  Tapi memandangkan tahun ini suram bagiku dengan pelbagai peristiwa yang menyedihkan, aku sudah tidak berminat dengan itu semua.  Apabila aku refleks semula, mungkin zaman-zaman sakan membeli itu ini sebagai buah tangan adalah keterujaan seorang pegawai muda yang baru-baru bertugas di luar Semenanjung.  Ku katakan pada driver, kalau dulu memang akan ku belikan ikan terubuk masin, juga telur ikan terubuk yang merupakan favourite tok ayah.  Memang mahal telur ikan terubuk itu, terbakar juga kocekku dengan gaji yang tidak seberapa.  Tapi mengingatkan tok ayah sudah tiada, tidaklah terlintas di fikiranku akan sesiapa lagi di kalangan sanak saudar yang berminat dengan ikan mahupun telur terubuk.  Lagipun tulangnya banyak, jenuh nak perisi sebelum dimasak.

Sela-sela masa menunggu penerbangan pulang ke Semenanjung, aku teringat kenangan lama berSMS dengan mak sewaktu baru masuk kerja dan bertugas di luar kawasan pula di Sarawak.  Antara bait mesej yang pernah ku kirimkan, "... hati tertinggal di Sarawak".  Begitulah lebih kurang.  Mak membalas, maksudnya jangan la dok tinggal hati kat Sarawak.  Takut aku kahwin dengan orang Sarawak kot, haha.

Aku juga teringat bahawa beberapa tahun lalu, kalau nak masuk ke Sarawak dan Sabah kena ada semacam kad kertas berwarna coklat, fungsinya seakan-akan passport, tapi terpakai untuk orang Semenanjung.  Perlu renew kerana akan luput sah laku selepas tempoh tertentu.  Sekarang sudah tidak ada lagi kad itu, tetapi diganti dengan sekeping kertas seperti resit membeli-belah yang merupakan pas lawatan sosial.  Kertas itu dikeluarkan oleh pegawai imigresen di airport Kuching selepas dikemukakan IC.  Tempoh sah lakunya 90 hari, perlu ditandatangani dan ditunjukkan apabila ingin keluar dari Sarawak.  Aku sedar bahawa hal-ehwal imigresen ini ada kena-mengena dengan perjanjian membentuk Malaysia; Sarawak dan Sabah membentuk Malaysia dengan status mereka sebagai 'negara' bukan 'negeri' seperti negeri-negeri di Semenanjung Malaysia.  Namun sejak dahulu aku terfikir, seolahnya satu negara, tetapi seakan orang Semenanjung ini orang asing pula, cuma jenis dokumen yang perlu ditunjuk kepada imigresen sahaja yang membezakan orang Semenanjung dengan warganegara asing.  Bila perkara ini akan berubah?  Yang pasti bukan dalam masa terdekat, apatah lagi iklim politik semasa dan beberapa tahun mendatang bukannya kondusif untuk menimbulkan permasalahan ini.

No comments: